Skripsi Yang Kolot

Pancen seneng mesti nek dadi mahasiswa baru, wes ora kudu sabendino tangi isuk, wes ora sragaman, sing lanang rambute oleh gondrong, dan masih banyak lagi kenikmatan lainnya yang dirasakan seseorang ketika menjadi mahasiswa baru.

Tapi, ketika koe dadi mahasiswa tingkat akhir, dan ketika koe wes mulai disibukkan oleh tugas akhir yang dinamakan skripsi. Wah mesti isine mung nggresulo, stres, kejel-kejel, ling-lung dll, pokoke akan terjadi hal-hal sing menunjukkan bahwa koe wes mendekati edan hahaha. Dan hal itu akan diikuti dengan bermunculannya para generasi galau kelulusan hahaha.

Piye ra galau? Lha tujuane wong kuliah selain golek gelar, golek bribikan, kan juga mesti pengen golek kepinteran to? yo ra? Nah tapi piye arep pinter nek koe ra oleh nulis pendapatmu dewe? Maksudku ngene, sebagian besar yang terjadi sekarang ini nek koe skripsi lak mesti koe kudu golek sumber, menurut buku ini pengarang si ini. Terus misale koe nulis pendapatmu dewe, koe disalahne mergo koe ora nduwe sumber seko buku manapun. Ha kepiye iki? Piye arep pinter nek dewe berpendapat we ra oleh, opo2 kudu teks book, kudu menurut buku2 tertentu. Kepiye arep pinter nek koe mung diajari nyadur terus dan ketika koe nduwe pemikiran malah langsung disikat! Piyeee iki?

Dalam hal ini aku bingung, dan aku merasa skripsi kui aneh, kenopo dosen ora obyektif? Harusnya dosen mencoba menelaah dulu pemikiran sing ditulis mahasiswane, memberi kesempatan untuk menjelaskan, dan kudune kan malah seneng nek mahasiswane nduwe pendapat atau pemikiran. Bukane kok malah langsung disikat mergo koe ora manut buku, ha kolot banget kui. Dan kui jelas marai galau, marai ra lulus2 dan akan semakin melahirkan mahasiswa2 tingkat akhir yang patah hati karena peraturan skripsi yang kolotnya minta duit, eh minta ampun.

Eeeee yo tapi kui mau mung pendapatku, mungkin ora kabeh dosen koyo ngono, dan koe juga oleh ora setuju dengan tulisanku hehehe. Atau malah koe juga salah satu orang sing menghadapi kasus seperti diatas? hehehe. Yaaah setiap uwong mungkin menghadapi masalah skripsi yang berbeda-beda. Kok serius banget yo tulisanku? hahaha. Yo intine ngono kui lah, salah satu masalah sing dihadapi oleh mahasiswa tingkat akhir, yang menyebabkan galau dan patah hati karena skripsi. Dan sepahit apapun, mau tidak mau skripsi harus tetap dikerjakan demi kelulusan.

15 comments:

  1. Replies
    1. hahaha ketokmen lagi iki aku direspon karo admine gojekgentho, rasane koyo direspon artis je thooo hahahaha

      Delete
  2. diokehi le ndongo wae mas tho

    ReplyDelete
  3. tho, nak mahasiswane do ra lulus2 kan kampuse seneng ha wong mbayar terus...cen nyebai

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha begitulah kurang luwih. opo meneh sekolah ki ora soyo murah je, tapi soyo suwe soyo laraang!

      Delete
  4. tenang wae tho, TUHAN bersama mahasiswa tingkat akhir. . ..

    ReplyDelete
  5. curhat to tho... nek mumet yo donga sak isamu wae tho... hahaha

    ReplyDelete
  6. lha iki apik. coba para dosen baca post ini, ahaha

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...